Motif Tartan Pada Kemeja Flanel

Mengenal Motif Tartan Pada Kemeja Flanel

Pernahkah kamu bertanya tanya, dari mana asal motif kotak kotak pada kemeja flanel kamu? Motif kotak-kotak ini sering disebut juga sebagai motif tartan. Lalu apa itu tartan? Ada berapa banyak motif tartan? Simak ulasan lengkapnya disini!

Apa Itu Tartan?

Tartan mengacu pada pola garis-garis yang saling mengunci dan berjalan pada kedua lungsin dan pakan pada kain (horizontal dan vertikal). Tartan juga diterapkan pada media tenun lain. Dahulu motif tartan identik dengan “tartan klan” istilah yang merujuk pada desain tartan yang mewakili sebuah klan atau keluarga Skotlandia tertentu.

Ada berapa Banyak Motif Tartan Saat Ini?

Diperkirakan ada sekitar 3.500 hingga 7.000 tartan yang berbeda, dengan sekitar 150 desain baru yang diciptakan setiap tahun. Dahulu kala hampir semua klan Skotlandia sekarang memiliki beberapa tartan yang dikaitkan dengan nama mereka. Sekarang, siapa pun dapat mendaftarkan tartan ke nama mereka melalui The Scottish Register of Tartans.

Asal Usul Kata Tartan

Scottish Tartan

Kata “tartan” dalam bahasa Inggris dan Skotlandia kemungkinan besar berasal dari bahasa Prancis tartarin yang berarti “kain Tartar”. Ada juga yang berpendapat bahwa “tartan” mungkin berasal dari bahasa Gaelik Skotlandia modern tarsainn yang berarti “melintang”. Saat ini, “tartan” biasanya mengacu pada pola-pola berwarna, meskipun pada awalnya tartan tidak harus terdiri dari pola apa pun.

Pada akhir tahun 1830-an, tartan kadang-kadang digambarkan sebagai “berwarna polos… tanpa pola”. Kain bermotif dari Dataran Tinggi Skotlandia yang berbahasa Gaelik disebut breacan, yang berarti banyak warna. Seiring berjalannya waktu, makna tartan dan breacan digabungkan untuk menggambarkan jenis pola tertentu pada jenis kain tertentu. Pola tartan disebut sett. Set terdiri dari serangkaian benang tenun yang menyilang pada sudut kanan.

Saat ini tartan umumnya digunakan untuk menggambarkan pola, tidak terbatas pada tekstil. Di Amerika Utara istilah kotak-kotak umumnya digunakan untuk menggambarkan tartan. Kata kotak-kotak, berasal dari bahasa Gaelik Skotlandia plaide, yang berarti “selimut”, pertama kali digunakan untuk pakaian persegi panjang apa pun, kadang-kadang terbuat dari tartan, terutama yang mendahului kilt modern (lihat: kotak-kotak berikat). Pada waktunya, kotak-kotak digunakan untuk menggambarkan selimut itu sendiri.

Sejarah Singkat Mengenai Tartan

Asal Usul Motif Kotak Kotak Pada Kemeja Flanel

Pada banyak negara saat ini, pola garis-garis yang saling mengunci yang disebut tartan sering kali keliru dikenal sebagai “kotak-kotak” atau plaid

Tartan memiliki sejarah kuno. Tartan paling awal yang diketahui berasal dari Skotlandia sekitar abad ketiga atau keempat Masehi. Di bagian lain dunia, kain tartan telah ditemukan berasal dari sekitar 3000 SM. Hampir di mana pun ada kain tenun, orang menciptakan desain tartan. Namun hanya di Skotlandia saja yang diberi makna budaya yang begitu penting. Mengapa?

Awalnya, desain tartan tidak memiliki nama, dan tidak memiliki makna simbolis. Semua kain tartan ditenun dengan tangan, dan biasanya dipasok secara lokal. Meskipun mungkin benar bahwa warna-warna tertentu atau motif pola tertentu lebih umum di beberapa daerah daripada daerah lainnya, namun tidak ada sistem “tartan marga” yang diatur atau ditetapkan.

Tartan, secara umum, bagaimanapun juga menjadi sangat populer dalam budaya Dataran Tinggi Skotlandia. Sedemikian rupa sehingga pada abad ketujuh belas dan kedelapan belas, pakaian tartan dipandang sebagai ciri khas pakaian dataran tinggi.

Baca Juga: Sejarah Kemeja Flanel: Asal Mula Dan Timeline

Konstruksi Motif Tartan

Setiap benang lungsin melintasi setiap benang pakan pada sudut yang tepat. Apabila seutas benang lungsin melintasi seutas benang dengan warna yang sama pada benang pakan, mereka menghasilkan warna solid pada tartan, sementara seutas benang yang melintasi benang lain dengan warna yang berbeda, menghasilkan campuran yang sama dari kedua warna tersebut.

Diagram Pembuatan Pola Tartan

Dengan demikian, satu set dua warna dasar menghasilkan tiga warna yang berbeda termasuk satu warna campuran. Jumlah total warna, termasuk campuran, meningkat secara kuadratik dengan jumlah warna dasar, sehingga satu set enam warna dasar menghasilkan lima belas campuran dan total dua puluh satu warna yang berbeda. Ini berarti bahwa semakin banyak garis dan warna yang digunakan, semakin kabur dan lembut pola tartan tersebut.

Diagram Pembuatan Pola Tartan 2

Urutan benang, yang dikenal sebagai sett, dimulai pada suatu tepi dan baik mengulang atau membalik pada apa yang disebut titik pivot. Dalam diagram A, set membalik pada poros pertama, kemudian mengulang, lalu membalik pada poros berikutnya, dan akan terus seperti ini secara horizontal. Dalam diagram B, sett membalik dan mengulang dengan cara yang sama seperti lungsin, dan juga akan berlanjut dengan cara yang sama secara vertikal. Diagram di sebelah kiri mengilustrasikan konstruksi tartan yang “simetris”. Namun demikian, pada tartan “asimetris”, set tidak terbalik pada porosnya, melainkan hanya berulang pada porosnya. Selain itu, beberapa tartan (sangat sedikit) tidak memiliki set yang persis sama untuk lungsin dan pakan. Ini berarti lungsin dan pakan akan memiliki jumlah benang yang bergantian.

Diagram Pembuatan Pola Tartan 3

Tartan dicatat dengan menghitung benang-benang dari setiap warna yang muncul dalam set. Hitungan benang tidak hanya menggambarkan lebar garis-garis pada set, tetapi juga warna-warna yang digunakan. Misalnya, hitungan benang “K4 R24 K24 Y4” sesuai dengan 4 benang hitam, 24 benang merah, 24 benang hitam, 4 benang kuning. Biasanya jumlah benang adalah angka genap untuk membantu dalam pembuatan.

Ulir pertama dan terakhir dari hitungan ulir adalah titik pivot. Meskipun hitungan benang memang cukup spesifik, namun dapat dimodifikasi dalam keadaan tertentu, tergantung pada ukuran tartan yang diinginkan. Contohnya, setelan tartan (sekitar 6 inci) mungkin terlalu besar untuk muat pada bagian muka dasi. Dalam hal ini, jumlah benang harus dikurangi secara proporsional (sekitar 3 inci).

Jenis Jenis Motif Tartan

1. Scottish Plaid (Tartan)

Motif Tartan - Scottish Plaid

Ini adalah motif kotak-kotak yang paling umum dikenal oleh banyak orang. Motif ini memiliki desain kotak-kotak dengan garis horizontal dan vertikal yang saling berpotongan yang keseluruhannya membentuk berbagai ukuran pda kain.

2. Gingham

Motif Tartan - Gingham

Gingham memiliki pattern kotak-kotak kecil yang terdiri dari kotak berwarna terang, sedangkan yang lainnya berwarna kontras/netral. Nama gingham sendiri diambil dari nama kain yang terbuat dari benang campuran katun.

Proses penenunan pada benang tersebut menciptakan pola bergaris atau kotak-kotak pada benang putih, sehingga menghasilkan adanya gradasi transparansi dalam sebuah warna.

3. Houndstooth

Motif Tartan Houndstooth

Variasi dari pola kotak-kotak tradisional, pola houndstooth dibentuk dari cek dengan sudut berlekuk. Karena kerumitan desainnya, pola ini lebih umum digunakan untuk mantel dan bantal. Motif ini sebenarnya tidak berbentuk kotak-kotak, namun saat sudah menjadi pola maka ia terlihat seperti motif kotak-kotak pada umumnya. Motif ini disebut houndstooth karena memiliki bentuk seperti gigi anjing.

4. Madras

Motif Madras

Madras adalah kain katun ringan dengan tekstur bermotif khas dan desain yang mirip tartan, yang digunakan terutama untuk pakaian musim panas seperti celana, celana pendek, gaun, dan jaket. Kain ini mengambil namanya dari nama kota Chennai di India selatan. Madras memiliki pola jahitan yang membentuk pola campuran dari berbagai kotak-kotak.

Banner Bikin Kemeja Flannel

5. Checkered or Checkerboard

Motif Checkered Tartan

Pola checkered atau checkerboard terdiri atas kotak-kotak dalam dua warna berbeda yang diposisikan dalam posisi bergantian. Seperti namanya, motif ini mirip dengan motif yang ada dalam papan catur.

6. Windowpane

Motif Tartan Windowpane

Pola windowpane adalah garis tipis/ramping yang melintang seperti kotak/segitiga pada kain. Ini adalah tren yang sedang berlangsung dan telah masuk ke dalam setelan jas di label-label Italia dan juga di penjahit yang dipesan lebih dahulu. Windowpane bisa menjadi pesaing untuk pola jas yang paling sempurna.

7. Tattersall

Motif Tartan Tattersall

Tattersall adalah gaya pola kotak-kotak yang ditenun menjadi kain. Polanya terdiri dari garis-garis lungsin vertikal tipis yang berjarak teratur, diulang secara horizontal di bagian pakan, sehingga membentuk kotak-kotak.

Garis-garis tersebut biasanya terdiri dalam dua warna yang bergantian, umumnya lebih gelap di atas permukaan yang terang. Pola kain ini mengambil namanya dari pasar kuda Tattersall, yang dimulai di London pada tahun 1766. Selama abad ke-18 di pasar kuda Tattersall, selimut dengan pola kotak-kotak ini dijual untuk digunakan pada kuda-kuda.

Baca Juga: Style Kemeja Flanel Wanita Kekinian (Wajib Coba!)

8. Glen Plaid

Motif Tartan Glen Plaid

Glen plaid (kependekan dari Glen Urquhart plaid), juga dikenal sebagai Glenurquhart check atau Prince of Wales check, adalah kain wol dengan desain kepar tenun cek kecil dan besar.

Biasanya terbuat dari warna hitam/abu-abu dan putih, atau dengan warna-warna yang lebih kalem, terutama dengan dua garis gelap dan dua garis terang bergantian dengan empat garis gelap dan empat garis terang yang menciptakan pola persilangan cek yang tidak beraturan.

Kotak-kotak Glen sebagai pola tenunan dapat diperluas ke kain katun shirting dan kain bukan wol lainnya.

Perbedaan Antara Pola Tartan Dan Kotak-Kotak (Plaid)

Meskipun semua tartan adalah plaid (kotak-kotak), tidak semua plaid adalah tartan. Hal ini bisa sangat membingungkan bagi banyak orang, karena kedua bahannya mirip dan sulit untuk membedakannya. Kata kotak-kotak secara keliru digunakan untuk menggambarkan pola silang. Kata ini juga digunakan secara sinonim dengan tartan.

Perbedaan yang paling jelas adalah bahwa pola tartan terdiri atas blok bangunan yang disebut sett yang diulang-ulang pada seluruh kain. Garis-garis diulang beberapa kali di sekitar sumbu vertikal dan horizontal, yang tidak selalu terjadi pada motif kotak-kotak (plaid).

Kain tartan selalu memiliki pola silang yang biasanya dalam urutan yang tidak teratur. Selain itu, kain tartan merupakan simbol warisan Skotlandia dan sering kali memiliki nama penting yang mengasosiasikan pola tartan dengan klan tertentu.

Di sisi lain, plaid atau kotak-kotak adalah kata Skotlandia kuno untuk selimut atau pembungkus dan ini adalah salah satu alasan mengapa mudah tertukar dengan tartan. Kotak-kotak digunakan untuk menggambarkan pola silang apa pun yang terdiri dari dua warna atau lebih.

Penerapan Pola Tartan

Penerapan pola tartan lumayan beragam dan tidak terbatas pada kemeja saja, Kamu bisa menemukan pola kotak kotak ini pada beberapa produk garmen seperti sarung, sapu tangan, rok, jaket, topi bahkan hingga gaun. Dahulu kala pola tartan ini lebih banyak digunakan untuk pakaian khas orang orang skotlandia. Selain itu motif tartan juga digunakan sebagai identitas klan tertentu.

Mengapa Kemeja Flannel Identik Dengan Motif Tartan?

kemeja flanel original motif tartan

Kemeja flanel memiliki sejarah yang kaya. Kemeja flanel awalnya dipakai di Wales pada abad ke-17 oleh para petani dan terbuat dari wol untuk membuat mereka tetap hangat. Karena kemeja flanel memiliki akar Welsh dan Skotlandia, itulah sebabnya mengapa kemeja flanel dikaitkan dengan pola tartan yang merupakan bagian yang terkenal dari budaya tersebut.

Pola tartan kemudian berevolusi menjadi kotak-kotak ketika produsen Amerika dan Inggris mulai mereplikasi tampilan tradisional ini. Kemudian, kemeja flanel dipopulerkan di Amerika oleh Hamilton Carhartt, yang berinovasi dalam membuat pakaian fungsional untuk pekerja kereta api. Kemeja flanel adalah pilihan yang ideal untuk para pekerja kasar karena konstruksinya kokoh sehingga lebih awet saat digunakan untuk bekerja. Motif kotak-kotak telah lama diasosiasikan dengan kemeja flanel, sehingga menjadi tampilan tradisional untuk pakaian khusus ini.

Baca Juga: Tips Memilih Kemeja Flanel Dan Cara Merawatnya

Kesimpulan

Jadi setelah melalui pembahasan panjang tadi kami harap kamu lebih mengenal jenis jenis motif tartan. Tentu saja ada perbedaan besar mengenai tartan dan flanel, karena keduanya merupakan 2 hal yang berbeda. Tartan merupakan motif kotak-kotak yang khas sedankan flanel lebih merujuk pada jenis kain untuk membuat kemeja.

Namun saat ini, kemeja flanel diasosiasikan dengan kemeja kotak kotak sehingga sering kali bersinonim dengan tartan.